Interaksi Antar Komponen

Diposting pada

Interaksi Antar Komponen – PelajaranIPS.Co.Id – Dalam ekosistem terjadi interaksi baik antara komponen abiotik dengan komponen biotik, interaksi antara sesama komponen biotik, atau interaksi antara sesama komponen abiotik.

Interaksi Antar Komponen

  • Interaksi Antar Komponen Abiotik

Komponen abiotik dapat memengaruhi komponen abiotik lain secara timbal balik.

Sebagai contoh jika intensitas cahaya matahari yang mengenai suatu perairan meningkat mengakibatkan laju penguapan meningkat.

Interaksi Antar Komponen Abiotik

Dari peristiwa tersebut terbentuklah awan yang apabila dalam jumlah banyak dapat menghalangi sinar matahari ke bumi.

Sehingga intensitas cahaya matahari ke bumi berkurang, di samping juga dapat menyebabkan hujan yang airnya kembali lagi ke perairan.

  • Interaksi Antara Komponen Abiotik dengan Biotik

Komponen abiotik dapat memengaruhi komponen biotik dalam ekosistem, demikian pula sebaliknya.

Sebagai contoh setiap tumbuhan mengambil air dari lingkungannya (dari dalam tanah), tapi tumbuhan juga membebaskan air ke lingkungan (ke udara) dalam bentuk uap air.

Interaksi Antara Komponen Abiotik dengan Biotik

Bersama uap air dari sumber yang lain, akan terbentuk awan dan turun sebagai hujan. Akhirnya air meresap ke dalam tanah (kembali lagi ke tanah).

Di samping itu tumbuhan juga mengambil zat hara dari tanah, namun juga mengembalikannya lagi dalam bentuk ranting, dedaunan, dan sisa tumbuhan yang telah lapuk dan mengalami penguraian.

  • Interaksi Antara Komponen Biotik Dengan Komponen Biotik

Komponen biotik secara timbal balik dapat memengaruhi komponen biotik lainnya.

Sebagai contoh dalam peristiwa simbiosis, masing-masing simbion memengaruhi satu sama lain.

Seekor lebah menghisap madu dari sekuntum bunga, lebah mendapatkan makanan (berupa madu) dari bunga, namun lebah juga menjadi perantara penyerbukan bunga tersebut.

Jadi, antar komponen dalam ekosistem terjadi hubungan timbal balik.

Baca Juga :  Sistem Klasifikasi Tujuh Kingdom

Interaksi antar komponen biotik dalam ekosistem dapat dibedakan menjadi dua macam, yaitu berikut ini.

  • Interaksi intraspesifik, yaitu interaksi antarindividu dalam satu spesies. Sebagai contoh misalnya dalam koloni lebah madu (Aphis sp) atau pada koloni rayap (Termit).

Pada masing – masing koloni terdapat pembagian kerja yang sangat rapi antara ratu, prajurit, maupun pekerja.

Interaksi pada koloni rayap dan lebah ini lebih bersifat saling membantu dan menguntungkan. Coba bandingkan dengan interaksi antara seekor ayam jantan dengan ayam jantan lain.

Apakah juga saling menguntungkan? Contoh kedua ini cenderung pada interaksi persaingan (kompetisi), terutama dalam memperebutkan pasangan.

Interaksi Antara Komponen Biotik Dengan Komponen Biotik

  • Interaksi interspesifik, yaitu interaksi antarindividu yang berbeda spesies
    • Predasi: merupakan interaksi antara organisme pemang- sa (predator) dengan mangsanya (prey).

Contohnya interaksi antara seekor harimau (predator) dengan seekor kijang (prey), interaksi antara kucing dengan tikus.

    • Kompetisi: merupakan interaksi antara dua individu (dapat berbeda atau dalam satu spesies) berupa persaingan.

Interaksi ini dapat terjadi karena terdapat kepentingan yang sama antarindividu yang bersaing (kompetitor).

Misalnya persaingan mendapatkan makanan, persaingan mendapatkan daerah / wilayah kekuasaan (dominasi), berebut wilayah mencari makan (feeding ground), berebut tempat tinggal (sarang), berebut pasangan.

    • Simbiosis: kehidupan bersama antara dua makhluk hidup atau lebih berbeda spesies dalam hubungan yang erat.
      1. Simbiosis mutualisme: hubungan simbiotik yang menguntungkan kedua belah pihak. Contohnya: simbiosis antara bakteri Rhizobium dengan akar tanaman Leguminoceae.
        Bakteri membantu menambat (fiksasi) nitrogen dari udara untuk kepentingan tumbuhan, tapi bakteri juga memperoleh senyawa organik sebagai sumber makanan dari tanaman Leguminoceae.
      2. Simbiosis komensalisme: hubungan simbiotik yang menguntungkan salah satu pihak, tapi pihak lain tidak dirugikan. Contohnya ikan hiu dengan ikan remora.
      3. Simbiosis parasitisme: hubungan simbiotik yang menguntungkan satu pihak dan merugikan pihak lain.
        Contohnya benalu dengan pohon inang, cacing pita dengan inangnya, cacing hati dengan inangnya.
    • Netral: kehidupan bersama antara populasi dua spesies atau lebih dalam satu daerah dan masing – masing populasi tersebut tidak saling mengganggu.
Baca Juga :  Tumbuhan Berkeping Dua

Contoh: seekor cacing dengan belalang di sawah.

Jika antarkomponen dalam ekosistem terjadi hubungan yang dinamis, perubahan dalam batas  – batas tertentu tidak akan menimbulkan gangguan dalam ekosistem tersebut.

Ini berarti ekosistem tersebut telah mencapai keseimbangan yang mantap, dengan kata lain telah mencapai kondisi homeostatis.

Ekosistem dalam keadaan homeostatis penting untuk dipertahankan, agar keseimbangan ekosistem selalu terjaga dari generasi ke generasi.

Kegiatan – kegiatan yang dilakukan oleh manusia jangan sampai menggoyahkan keadaan homeostatis tersebut. Namun, sayang dalam kenyataannya harapan seperti ini sangat sulit terwujud.

Manusia cenderung ingin menguasai dan melakukan manipulasi pada ekosistem atau lingkungan untuk tujuan – tujuan tertentu yang tidak selaras dengan konsep keseimbangan ekosistem.

Demi tujuan sesaat manusia rela mengorbankan kepentingan jangka panjang yang jauh lebih penting, dengan melakukan kegiatan-kegiatan yang mengakibatkan kemunduran ekosistem.

Dewasa ini pembabatan hutan secara liar (illegal logging) sangat marak. Kerusakan hutan yang terjadi sudah berada pada taraf yang sangat mengkhawatirkan.

Sebagian besar hutan di kawasan Sumatera, Jawa, Kalimantan, Sulawesi sampai Papua tak ada yang luput dari aktivitas illegal logging.

Upaya – upaya yang dilakukan oleh berbagai pihak, baik pemerintah maupun swasta seolah sia – sia. Upaya hukum pun, seolah tidak membuat jera para pelakunya.

Tidak dapat dipungkiri bahwa ekonomi menjadi salah satu faktor pendorong para pelaku illegal logging.

Namun sebenarnya alasan ini tidak berlaku bagi para pemodal (cukong) di balik maraknya praktik illegal logging.

Dampak yang timbulkan illegal logging pun tidaklah kecil. Kerusakan ekosistem hutan sedemikian parah,

Satwa yang biasa hidup di hutan menjadi terusik sehingga merusak wilayah pemukiman dan daerah pertanian warga, belum ancaman punahnya beberapa satwa langka dan dilindungi.

Baca Juga :  Bekerja Ilmiah

Penebangan hutan juga menimbulkan bahaya banjir dan tanah longsor yang sewaktu-waktu dapat terjadi.

Mengingat berbagai kerugian yang mungkin terjadi, adalah sangat penting untuk segera menghentikan penebangan hutan secara liar,

Penegakan hukum yang tidak pandang bulu bagi para pelakunya, serta upaya pemulihan hutan yang terprogram dan terencana.

Demikian penjelasan artikel diatas tentang Interaksi Antar Komponen – Abiotik dan Biotik semoga dapat bermanfaat bagi pembaca setia PelajaranIPS.Co.Id