Peranan Bakteri Bagi Kehidupan

Diposting pada

Peranan Bakteri Bagi Kehidupan – PelajaranIPS.Co.Id – Selain merugikan manusia, hewan dan tumbuhan bakteri juga banyak yang menguntungkan bagi kehidupan.

Peranan Bakteri Bagi Kehidupan

  • Bakteri Yang Menguntungkan

Bakteri Yang Menguntungkan

Berbagai bakteri yang menguntungkan antara lain:

  1. Bacillus thuringensis, sebagai agensia pengendali hayati bagi tanaman kobis, kapas, jagung, tembakau, dan pemberantasan nyamuk vektor penyakit malaria dan demam berdarah.
  2. Agrobacterium tumefaciens, untuk pembuatan tanaman transgenik, baik untuk tujuan resistensi terhadap hama dan penyakit, daya simpan produk, maupun untuk peningkatan nutrisi.
  3. Rhizobium leguminosarum, hidup pada bintil – bintil akar tanaman Leguminoceae dan mampu mengikat nitrogen bebas dari udara, sehingga dapat menyuburkan tanaman.
    Jenis lain yang mampu memfiksasi nitrogen adalah Azotobacter.
  4. Bakteri Nitrosococcus, Nitrosomonas, dan Nitrobacter, berperan dalam menyuburkan tanaman.
  5. Lactobacillus bulgaricus, untuk membuat youghurt.
  6. Acetobacter xylinum, untuk membuat nata de coco dari air kelapa.
  7. Bacillus brevis untuk menghasilkan antibiotic tirotrisin, Bacillus polymyxa menghasilkan polimiksin, Bacillus substilis, mengasilkan basitrasin.
  8. Methanobacterim, berperan dalam pembuatan bio gas sebagai bahan bakar.
  • Bakteri Yang Merugikan

Bakteri Yang Merugika

Bakteri yang merugikan antara lain seperti berikut.

  1. Treponemia pallidum, dapat mengakibatkan Sifilis
  2. Diplococcus pneumonia, dapat mengakibatkan Radang paru – paru / Pneumonia
  3. Vibrio cholerae, dapat mengakibatkan Kolera
  4. Pasteurela pestis, dapat mengakibatkan Sampar/pes
  5. Neisseria gonorrhoe, dapat mengakibatkan Kencing nanah/raja singa
  6. Salmonella typhosa, dapat mengakibatkan Tipes
  7. Shigella dysentriae, dapat mengakibatkan Disentri
  8. Bacillus antraxis, dapat mengakibatkan Antrak pada domba, sapi, kerbau
  9. Mycobacterium tuberculosis, dapat mengakibatkan TBC
  10. Clostridium tetani, dapat mengakibatkan Tetanus
  11. Xanthomonas citri, dapat mengakibatkan Kanker batang pada jeruk

Limbah dan Daur Ulang Limbah

Limbah dapat diartikan zat atau bahan dari sisa produksi atau kegiatan.

Limbah dan Daur Ulang Limbah

Umumnya limbah berasal dari kegiatan manusia, baik berasal dari kegiatan rumah tangga (limbah domestik) maupun dari sisa kegiatan produksi pada industri (limbah pabrik).

Baca Juga :  Aliran Energi : Daur Materi, Rantai Dan Jaring Makanannya

Limbah domestik biasanya berskala kecil, kurang atau tidak mengandung racun, dan tidak mengalami proses pengolahan limbah sebelum dibuang ke lingkungan.

Adapun limbah pabrik biasanya dalam skala besar, lebih bersifat toksik, dan biasanya telah mengalami proses pengolahan sebelum dibuang ke lingkungan.

Menurut jenisnya limbah dikelompokkan menjadi limbah organik dan limbah anorganik.

Menurut bentuk fisiknya limbah dikelompokkan menjadi limbah padat, limbah cair, dan limbah gas.

Limbah organik secara alami dapat diuraikan di alam (bersifat biodegradable), seperti kotoran ternak, daun, kertas, bangkai, sisa-sisa tanaman.

Adapun limbah anorganik secara alami tidak dapat diuraikan (bersifat nonbiodebradabel), sepeti logam, kaca, plastik, karet.

Di negara-negara maju biasanya sarana pengolahan limbah dilengkapi dengan pemurnian air limbah melalui beberapa tingkat, sedangkan limbah yang dihasilkan tidak berbahaya bagi lingkungan.

Adapunn di negara berkembang seperti Indonesia, hal ini belum sepenuhnya dilaksanakan.

Bahkan di daerah pemukiman penduduk yang padat dan bantaran sungai masih banyak warga masyarakat yang tidak memiliki bak penampungan limbah (septick tank).

Limbah langsung dibuang ke selokan atau sungai sehingga mencemari lingkungan.

Untuk memperkecil dampak pencemaran oleh pembuangan limbah ke lingkungan dapat dilakukan dengan melakukan daur ulang (recycle), menggunakan kembali (reuse), perawatan (repair), dan penghematan (reduce).

Tidak semua limbah dapat didaur ulang, oleh karena itu perlu dilakukan pemisahan limbah menurut jenisnya sebelum dilakukan daur ulang.

Misalnya limbah dipisahkan menjadi limbah logam, limbah kaca, limbah plastik, limbah kertas. Setelah pemisahan selesai baru dilakukan daur ulang.

Di masyarakat kita banyak yang memelihara ternak sebagai upaya untuk menambah penghasilan. Ada yang dimanfaatkan dagingnya, susunya, maupun tenaganya.

Selama ini kotoran ternak belum dimanfaatkan secara optimal, bahkan hanya sebagai limbah.

Baca Juga :  LENGKAP! Klasifikasi Kelas Aves : Ciri, Struktur Dan Contohnya

Selain dapat dimanfaatkan sebagai pupuk organik, kotoran ternak dapat dimanfaatkan sebagai sumber energi.

Biogas merupakan gas yang dihasilkan dari limbah kotoran ternak atau sampah oganik lainnya oleh aktivitas bakteri.

Kandungan gas utama dalam biogas adalah gas metana (CH4). Gas ini tidak berbau, tidak berwarna dan sangat mudah terbakar.

Kotoran dari sisa organisme, seperti kotoran sapi, kotoran kerbau, bahkan sampah dedaunan dapat digunakan sebagai bahan baku pembuatan biogas.

Dalam kotoran – kotoran tersebut masih terdapat kandungan energi yang belum termanfaatkan.

Oleh aktivitas bakteri Methanobacterium, senyawa organik dalam kotoran tersebut difermentasi menghasilkan gas metana.

Gas ini dapat dimanfaatkan untuk berbagai keperluan, termasuk keperluan rumah tangga (menyalakan kompor gas), penerangan, atau kepentingan lain.

Demikian penjelasan artikel diatas tentang Peranan Bakteri Bagi Kehidupan & Limbah dan Daur Ulang Limbah semoga dapat bermanfaat bagi pembaca setia PelajaranIPS.Co.Id